BeritaInternasional

Hadiri Silaturahmi MUI dan TNI, Wahdah Islamiyah Harap Langkah Kongkret untuk Hentikan Genosida di Gaza

JAKARTA – Majelis Ulama Indonesia (MUI) MUI Pusat menggelar silaturahmi bersama Panglima TNI membahas isu terkait Gaza. Bertempat di Gedung MUI Pusat Jakarta pada Jum’at (14/6/2024).

Sekjen MUI Dr. Amirsyah Tambunan menyatakan bahwa acara ini digelar sebagai bentuk dukungan terhadap TNI.

“MUI memberikan perhatian yang besar terhadap ikhtiar dan peran TNI dalam ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial sebagaimana amanat Pembukaan UUD NRI Tahun 1945,” ujarnya.

“Terkait dengan ini, Dewan Pimpinan MUI memberikan dukungan yang kuat atas komitmen, sikap, kebijakan, dan program TNI dalam menjaga dan mewujudkan perdamaian di wilayah dunia yang dilanda konflik bersenjata atau perang,” lanjutnya.

Dalam paparannya Panglima TNI Jenderal TNI H. Agus Subiyanto, S.E., M.Si menyampaikan bahwa TNI telah menindaklanjuti arahan Menhan Prabowo Subiyanto untuk mengirimkan pasukan perdamaian ke Gaza.

“Saya sedang menyiapkan dan melakukan pengecekan rumah sakit lapangan dan kita akan mengirimkan satu batalyon komposit. Rumah sakitnya sudah lengkap, termasuk untuk tindakan operasi,” terangnya.

“Untuk evakuasi, TNI menyiapkan 2 helikopter. Sedangkan untuk logistik telah disiapkan pesawat pengangkut untuk membawa pasien yang akan dirawat di Indonesia,” imbuhnya.

Sedangkan untuk mekanisme pengiriman pasukan, TNI akan mengikuti regulasi yang telah diatur oleh PBB.

Dalam forum tersebut hadir juga mantan Wapres Jusuf Kalla.MUI dan TNI Silaturahmi Bahas Konflik GazaMengomentari pembantaian yang terjadi di Gaza, mantan Wakil Presiden tersebut menyoroti Amerika. Menurutnya salah satu biang kerok konflik di Gaza adalah Amerika.

“Amerika ingin damai, tapi dia juga yang kirim senjata. Kenapa seperti itu? Karena Yahudi mengendalikan keuangan Amerika,” ungkapnya.

Dalam sesi diskusi, Ketua Harian Wahdah Islamiyah Ust. Dr. Rahmat Abdul Rahman menanggapi paparan Panglima TNI terkait pengiriman bantuan ke Gaza. Menurutnya, saat ini yang lebih mendesak adalah perlunya langkah kongkret untuk menghentikan genosida.

“Kita tidak ingin generasi itu hilang. Yang paling penting sekarang adalah, apa langkah kongkret untuk menghentikan genosida?” tegasnya.

Ustadz Rahmat juga menanggapi soal perseteruan antara faksi Fatah dan Hamas yang disinyalir sebagai salah satu sebab sulitnya mengatasi konflik di Gaza. Menurutnya Indonesia dapat berperan aktif untuk mendamaikan keduanya.

“Dubes Palestina juga ada disini. Seharusnya kita bisa lebih aktif mengupayakan langkah kongkret untuk mendamaikan Fatah dan Hamas,” pungkasnya.

Pertemuan silaturahmi tersebut dihadiri oleh berbagai ormas Islam tingkat pusat dari seluruh Indonesia.

Dalam putusan Ijtima Ulama Komisi Fatwa MUI baru-baru ini di Bangka Belitung meminta pemerintah Indonesia mengirimkan bantuan Militer ke Palestina.

“Kepada bapak-bapak TNI dan polisi mulai sekarang, kalian yang punya hati nurani sampaikan kepada pimpinan kalian bahwa sudah ada fatwa MUI diminta Indonesia memprakarsai bantuan militer menghentikan pembantaian massal ini,” tegas Ustaz Zaitun selaku Pemimpin Umum Wahdah Islamiyah dan Wantim MUI Pusat beberapa Waktu lalu.

Laporan: Muh Akbar
(Media KITA Palestina)

Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Articles

BeritaInternasional

Prof Din Syamsuddin: Atlet Indonesia Diminta Tolak Tanding Lawan Israel di Olimpiade Paris

JAKARTA – Aksi Solidarity Day menolak keikutsertaan Israel pada ajang Olimpiade Paris 2024...

BeritaInternasionalNasional

KITA Palestina dan WIZ bersama Mitra Lokal Gaza Buka Layanan Dapur Umum untuk Warga Pengungsi

GAZA – Dalam rangka menyambut momen Muharram, Komite Solidaritas (KITA) Palestina dan...

BeritaInternasionalNasional

Aksi Sport Solidarity Day, Ustadz Zaitun Rasmin: Tolak Negara Penjajah Israel Ikut Jadi Peserta Olimpiade Paris 2024

JAKARTA – Olimpiade Paris 2024 yang seharusnya menjunjung tinggi sportivitas dan solidaritas,...

BeritaInternasionalNasional

Ribuan Massa Aksi Sport Solidarity Day Serukan Penolakan Israel Ikut Olimpiade Paris 2024

JAKARTA – Ribuan Massa yang tergabung dalam Aliansi Rakyat Indonesia Bela Palestina...