BeritaInternasional

Tanggapi Putusan ICC Terkait Perintah Penangkapan Petingginya, Hamas: Kami Sedang Persiapkan Nota Hukum

GAZA – Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) mengeluarkan pernyataan yang meminta Sidang Pra-Peradilan untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap penjahat perang Benjamin Netanyahu dan Yoav Gallant, serta tiga pemimpin tertinggi Islam. Gerakan Perlawanan (Hamas), yaitu Bapak Ismail Haniyeh, ketua gerakan, Bapak Yahya Sinwar, ketua gerakan di Jalur Gaza, dan Mr. Mohammed Deif, ketua Brigade Ezzedeen Al-Qassam.

Menanggapi pernyataan Jaksa ICC ini, kami di Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) sedang berupaya menyiapkan dokumen pembelaan hukum untuk menanggapi semua tuduhan palsu yang terkandung di dalamnya. Hal ini disampaikan dalam jumpa pers pada tanggal 20 Mei 2024. Gerakan ini menegaskan hal-hal berikut:

Pertama: Pernyataan Jaksa penuh dengan kesalahan dan ketidakakuratan dan menunjukkan bias yang berpihak pada negara pendudukan, yang melakukan genosida terhadap rakyat kami di Jalur Gaza, selain kejahatan tentara pendudukan dan geng pemukim di Tepi Barat. dan kota Yerusalem yang diduduki.

Kedua: Jaksa memulai langkahnya dengan simpati terhadap para korban Israel dan keluarga mereka, mengunjungi mereka dan mendengarkan mereka di permukiman mereka, namun tidak menunjukkan simpati terhadap rakyat kami, yang terus menderita akibat genosida, blokade, dan kelaparan.

Jumlah korban tewas dan terluka sejauh ini telah melebihi 120.000 warga sipil, ditambah dengan hancurnya lebih dari 70% bangunan dan institusi di Gaza, yang secara khusus menyasar sektor kesehatan dan pendidikan.

Ketiga: Jaksa keliru dalam mempertimbangkan bahwa entitas Zionis mempunyai hak untuk membela diri seperti negara-negara lain, lupa bahwa kejahatan besar yang menjadi asal mula semua tragedi adalah Penjajahan, yang dianggap sebagai kejahatan berdasarkan peraturan dan hukum internasional.

Di sini, kami menegaskan kembali bahwa merupakan hak rakyat kami, dan lebih pada kewajiban mereka untuk melawan atas Penjajahan dengan segala cara yang mungkin, termasuk perlawanan bersenjata, yang ditegaskan oleh hukum internasional namun diabaikan oleh Jaksa ICC.

Keempat: Jaksa penuntut juga keliru mempertimbangkan atas sejarah konflik yang dimulai pada 7 Oktober, melupakan lebih dari 76 tahun penjajahan dan pembantaian terhadap rakyat kami. Kami ingin mengingatkan Jaksa bahwa penjajahan tersebut telah mengakibatkan blokade mematikan di Gaza sejak tahun 2006.

Pada Penjajahan oleh Israel telah melancarkan empat perang dahsyat dalam beberapa tahun terakhir terhadap rakyat kami di Gaza; Oleh karena itu, Sekretaris Jenderal PBB mengatakan peristiwa 7 Oktober “tidak terjadi dalam ruang hampa” Dalam konteks ini, kami menegaskan bahwa Jaksa memperoleh informasi mengenai peristiwa 7 Oktober dari sumber-sumber media Israel yang menyesatkan, yang mempunyai tingkat profesionalisme dan kredibilitas yang rendah.

Kelima: Jaksa percaya atas tuduhan penjajah (Israel) mengenai rencana penyerangan seksual sistematis, namun si penjajahan tidak dapat memberikan satu pun bukti mengenai hal tersebut.

Sungguh mengerikan bahwa Jaksa mengulangi tuduhan-tuduhan ini dan mengaitkannya dengan kepemimpinan gerakan tersebut, serta mengulangi tuduhan-tuduhan penyiksaan dan genosida serta kebohongan-kebohongan lainnya yang dilakukan oleh penjajah Zionis!

Keenam: Bias Jaksa yang terang-terangan terlihat jelas ketika ia mengarahkan tuduhan dan meminta surat perintah penangkapan terhadap pimpinan gerakan, yang merupakan tokoh politik yang tinggal di luar Gaza, dan telah membayar harga yang mahal seperti seluruh rakyat kami, padahal si kriminal penjajah (Israel) menargetkan dan membunuh putra dan cucunya.

Sebaliknya, Jaksa tidak mengarahkan tuduhan apa pun kepada Kepala Staf Israel, Herzi Halevi, yang mengeluarkan perintah untuk segala tindakan pembunuhan, perusakan, dan genosida, dan berulang kali tampak di lapangan!

Kesimpulannya, Gerakan Perlawanan Islam (Hamas), meskipun menegaskan penghormatannya terhadap hukum internasional, mencatat bahwa negara penjajah Israel memberontak terhadap hukum internasional dan keputusan legitimasi internasional, meremehkan keadilan internasional dan keputusannya, serta menuduhnya bias dan anti-semitisme.

Sumber: Hamasinfo

Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Articles

BeritaInternasional

Grand Syekh al-Azhar Apresiasi Indonesia Aktif Bela Palestina, Tetap Fokus Perjuangkan Masjid Al-Aqsha

JAKARTA – Imam Akbar Grand Syekh al-Azhar Syekh Ahmad at-Tayeb mengingatkan umat...

BeritaInternasional

Yuk Ramaikan Aksi Bela Palestina dan Launching Gerakan 1000 Spanduk Boikot Israel di Bandung

BANDUNG – Aliansi Bela Palestina Boikot Israel (ABABIL) Bersama ormas Islam, komunitas...

BeritaInternasional

Krisis Kelaparan Akibat Penjajahan Israel di Gaza, Paksa Penduduk Palestina Makan Daun Pohon

GAZA – Ahmad Abdulrahim (38 tahun), berjalan-jalan di sisa-sisa pasar di Kota...

BeritaInternasional

Abu Ubaida: Sembilan Bulan Perlawanan, Kemampuan Tempur Al-Qassam Semakin Kuat

GAZA – Juru bicara Brigade Al-Qassam Abu Ubaida mengatakan bahwa para pejuang...