BeritaInternasional

Setiap 15 Menit, Serangan Israel Merenggut Satu Nyawa Anak di Gaza

GAZA, kitapalestina — Jumlah anak-anak Palestina yang tewas imbas perang Israel dengan milisi Hamas terus bertambah. Organisasi non-pemerintah (NGO) Save the Children mengungkap satu anak di Gaza tewas setiap 15 menit, akibat gempuran serangan udara Israel dalam 11 hari terakhir.
Data tersebut diungkapkan organisasi nirlaba yang fokus pada anak-anak itu per 17 Oktober.

Sementara itu menurut data Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza, per Minggu (22/10) kemarin ada 1.750 anak tewas dalam 16 hari pengeboman pasukan Israel di Gaza.

“Air hampir habis dan waktu hampir habis untuk anak-anak Gaza. Gencatan senjata harus disepakati untuk menyelamatkan nyawa anak-anak,” demikian keterangan Save the Children di laman resminya.

Pernyataan itu berlanjut, “Tanpa adanya akhir pertempuran, tanpa gencatan senjata, ribuan nyawa anak-anak berada dalam bahaya.”

Hal yang sama diutarakan lembaga The Defense for Children International – Palestina (DCIP).

“Kita menyaksikan genosida secara real time,” kata juru bicara DCIP.

Dilansir Al Jazeera, dalam aturan konflik bersenjata yang diterima secara internasional dan disahkan berdasarkan Konvensi Jenewa 1949, menyatakan bahwa anak-anak harus dilindungi dan diperlakukan secara manusiawi.

Penggunaan kekuatan militer yang tidak proporsional di Gaza dianggap oleh Israel sebagai cara yang sah untuk menghancurkan Hamas.

Oleh karena itu, Israel mengklaim kematian warga sipil yang dihitung dalam serangan mereka, termasuk terhadap anak-anak, tidak termasuk dalam kejahatan perang.

Seorang psikiater anak di Gaza, Fadel Abu Heen, menyebut dampak psikologis perang terhadap anak-anak di Gaza juga mulai terlihat.

“Anak-anak mulai mengalami gejala trauma serius seperti kejang-kejang, mengompol, ketakutan, perilaku agresif, gugup, dan tidak mau meninggalkan orang tua mereka,” kata dia, dikutip The Guardian.

“Kurangnya tempat yang aman telah menciptakan rasa takut dan ngeri di antara seluruh masyarakat dan anak-anak lah yang paling terkena dampaknya,” ujarnya.

sumber: CNNIndonesia

Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Articles

BeritaInternasional

Prof Din Syamsuddin: Atlet Indonesia Diminta Tolak Tanding Lawan Israel di Olimpiade Paris

JAKARTA – Aksi Solidarity Day menolak keikutsertaan Israel pada ajang Olimpiade Paris 2024...

BeritaInternasionalNasional

KITA Palestina dan WIZ bersama Mitra Lokal Gaza Buka Layanan Dapur Umum untuk Warga Pengungsi

GAZA – Dalam rangka menyambut momen Muharram, Komite Solidaritas (KITA) Palestina dan...

BeritaInternasionalNasional

Aksi Sport Solidarity Day, Ustadz Zaitun Rasmin: Tolak Negara Penjajah Israel Ikut Jadi Peserta Olimpiade Paris 2024

JAKARTA – Olimpiade Paris 2024 yang seharusnya menjunjung tinggi sportivitas dan solidaritas,...

BeritaInternasionalNasional

Ribuan Massa Aksi Sport Solidarity Day Serukan Penolakan Israel Ikut Olimpiade Paris 2024

JAKARTA – Ribuan Massa yang tergabung dalam Aliansi Rakyat Indonesia Bela Palestina...