BeritaInternasional

Israel Rebut dan Jadikan Rumah Sakit Indonesia sebagai Markas Militer

JAKARTA – Rumah Sakit Indonesia di Jalur Gaza, Palestina, yang saat ini sedang dijadikan markas dan tempat perlindungan bagi tentara Israel, kata ketua  Sarbini Abdul Murad selaku MER-C.

Dalam konferensi pers, Sarbini Abdul Murad, menyampaikan bahwa sebelumnya Israel menyebut di bawah Rumah Sakit Indonesia terdapat terowongan yang dijadikan markas Hamas. Tuduhan ini tidak terbukti sama sekali dan telah dibantah. Setelah dibom dan diserang Israel, lalu Rumah Sakit Indonesia dikosongkan.

Sarbini Abdul Murad mengatakan, setelah sejumlah penduduk Palestina di Jalur Gaza dievakuasi ke selatan, tengah, dan utara, Rumah Sakit Indonesia kosong. Bangunan rumah sakit terbengkalai karena tidak ada aktivitas.

“Setelah gencatan senjata, kemudian seluruh tenaga medis, pasien, dan warga yang tinggal di Rumah Sakit Indonesia itu dipaksa untuk dievakuasi. Jadi sebagian dievakuasi ke selatan, ada yang ke tengah, ada di utara. Kemudian, praktisnya, Rumah Sakit Indonesia ini kosong, meninggalkan luka yang begitu serius. Kita tahu lantai tiga, lantai empat, maupun peralatan medis pada berantakan. Kemudian di depan rumah sakit ada buldoser-buldoser, sehingga akses ke sana sulit dan belum lagi dipagar Israel, sehingga rumah sakit kosong,” kata Sarbini Abdul Murad Sarbini Abdul Murad.

Sarbini Abdul Murad menyebut bahwa israel dengan sengaja memanfaatkan Rumah Sakit Indonesia sebagai benteng atau perisai dari serangan pejuang Palestina. Ia lantas mengecam tindakan tentara Israel yang merebut dan menjadikan Rumah Sakit Indonesia markas militer untuk menyerang penduduk sipil di Gaza.

“Apa yang terjadi sekarang? Sekitar dua minggu lalu sampai dengan hari ini, Israel menempatkan pasukannya, tempat berlindung, dan markasnya, itu di Rumah Sakit Indonesia yang dulu pada tanggal 6 mereka sebut ada markas Hamas, ada orang Hamas di situ. Nah, sekarang mereka menempatkan pasukan itu sebagai perisai dari serangan Hamas,” ungkapnya.

Sarbini Abdul Murad menyebut bahwa Israel berharap pejuang Palestina tidak mungkin menyerang tempat perlindungan Israel di Rumah Sakit Indonesia. Sarbini menyampaikan bahwa MER-C mengecam praktik kejahatan Israel yang menjadikan Rumah Sakit Indonesia sebagai markas militer.

Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Articles

BeritaInternasional

Prof Din Syamsuddin: Atlet Indonesia Diminta Tolak Tanding Lawan Israel di Olimpiade Paris

JAKARTA – Aksi Solidarity Day menolak keikutsertaan Israel pada ajang Olimpiade Paris 2024...

BeritaInternasionalNasional

KITA Palestina dan WIZ bersama Mitra Lokal Gaza Buka Layanan Dapur Umum untuk Warga Pengungsi

GAZA – Dalam rangka menyambut momen Muharram, Komite Solidaritas (KITA) Palestina dan...

BeritaInternasionalNasional

Aksi Sport Solidarity Day, Ustadz Zaitun Rasmin: Tolak Negara Penjajah Israel Ikut Jadi Peserta Olimpiade Paris 2024

JAKARTA – Olimpiade Paris 2024 yang seharusnya menjunjung tinggi sportivitas dan solidaritas,...

BeritaInternasionalNasional

Ribuan Massa Aksi Sport Solidarity Day Serukan Penolakan Israel Ikut Olimpiade Paris 2024

JAKARTA – Ribuan Massa yang tergabung dalam Aliansi Rakyat Indonesia Bela Palestina...